nguri-uri budaya jawi

Malam itu. Langit cerah setelah sore tadi hujan lebat mengguyur bumi. Malam sangat panas. Ah, matahari memang sedang di atas Pulau Jawa. Peluh membasuh tubuh manusia-manusia yang sedari tadi ramai tak karuan. Sok yang punya jalan mungkin. Hihihi. Di pinggir jalan utama kota Solo, saia dan teman-teman sedang menunggu pesanan. Jus malam-malam di pinggir jalan, saat hari panas. Ahh, pas sekali untuk merayakan kepergian salah satu teman kami yang akan merantau ke Jakarta. *saia akan slalu kangen dia*

Saat menunggu itu, tiba-tiba telinga saia menangkap musik. Musik yang selama ini saia rindukan keberadaanya karena sudah lama sekali tidak ada kabar ceritanya di jalanan. Pendengaran saia tertarik pada suara melengking indah seorang wanita. Diiringi kendang dan siter (kalo gg salah namanya ini) dari dua bapak berbadan tegap, dua orang ibu berdandan rapi memakai baju tradisional jawa, kebaya. Menyanyikan lagu yang sebenarnya saia tak tahu artinya. Tapi entah kenapa saia suka. Seperti gg tau kenapa saia suka tari dan wayang. Mungkin karena kebiasaan dari kecil menontonnya bersama eyang-eyang saia.

Ibu-ibu dan bapak-bapak itu mencari nafkah dengan berkeliling menyanyikan tembang-tembang jawa dan keroncong ditemani malam dan jalanan yang mulai sepi. Dulu saat masih sering pergi ke suatu tempat yang gg perlu saia sebutkan namanya, masih banyak orang yang berprofesi seperti ini. Tak jarang juga mbak-mbak yang melakoni profesi ini. Gg melulu ibu-ibu seperti saat itu. Mereka itu orang-orang hebat. Dengan skill dan kecintaan mereka akan seni tradisional, bukan hanya demi mencari sesuap nasi saja, tapi ada esensi lain dari pekerjaan mereka itu, mereka menghidupkan eksistensi budaya jawa.

Kadang cinta aja gg cukup untuk seseorang maju bergerak untuk suatu tujuan. Tapi itu bisa juga menjadi langkah awal. Kecintaan akan sesuatu akan selalu menjadi dasarnya. Dasar untuk seseorang mulai berani menapakkan kakinya di langakah pertama. Untuk sebuah perubahan. Seperti halnya pelestarian sebuah budaya. Dengan cinta pada budaya tersebut, maka akan ada sebuah kesadaran. Ahh, nguri-uri budaya jawi. Kapan kita bisa gitu ya ?

42 Tanggapan to “nguri-uri budaya jawi”

  1. PERTAMAXXX dulu ah…

    BAca dulu…

    xixiiii….

  2. Gimana kalo saia tawarkan kepada Mbak saia untuk mencoba menyanyikan 1 buah lagu keroncong sebagai perwujudan “langkah awal”….

    Sekedar mencoba aja….

    *Bayangin mbak saia nyayi keroncong*

    xixixixiiii…

    Pissss..

  3. di sana da hujan yah
    @ lama dah gak dengar lagu khas negara kita yang satu ini
    jadi kangen ingin dengar lagi

  4. selama ini kita terkungkung dengan sistem fvking jevish, kapan kita bisa bangga dengan kebudayaan kita sendiri😦
    dah pernah ke soto sawah klodran..??? atau bubur lemu sukoharjo…??? dua tempat itu paling tidak bisa mengurangi rinduku terhadap lagu2 tradisional kita. Kebudayaan luhur yang mulai terkubur😦

  5. jadi inget simbok ku,….huks…huks….huks…

  6. solo ??
    mauuu.. serabi solonya. ngangenin..

    *deuuu.. kok jadi kepengen beneran ya makan serabi solo…😦

  7. Aku juga pernah lihat

  8. Ass. Wr. Wb. kulo nggih remen sich mbak nguri-nguri budoyo jawi engkang sae-sae. puniko salam kenal nggiih.
    htt // : qolilmuh.wordpress.com

  9. aku blom pernah lihat kayaknya…..

  10. Wah… jadi inget si Mbah.. dulu kalo si Kafka nggak bisa tidur… suka nyanyi jawa githu… sumpah gue nggak ngerti artinya!

  11. Lokasinya solo bagian mana!
    Rumah makan ato keramaian??????

  12. agunk agriza Says:

    kangen jawa😦

  13. ehmm, *di galabo yah?*

    lagi2 tulisan yang matang dan inspiring!

  14. ingat dulu di rumah ortu juga ada pemusik jawa dengan ibu2 berkebaya keliling dr rumah ke rumah sama seperti kamu ceritakan di atas

  15. di medan yang kayak gitu, kami belon pernah liat…

  16. keren nich, postnya, jd bkn mkn nyadar n berush untuk melestraikan kebudayaan daerah Qta, pertama liat ibu2 gini di mana y…? *berusaha mengingat-ingat*..oooo, aQ ingat di pilemnya ‘3 hari untuk selamanya’…hehehe…kata2 ini keren nich
    ‘Kadang cinta aja gg cukup untuk seseorang maju bergerak untuk suatu tujuan. Tapi itu bisa juga menjadi langkah awal’
    Good..good.🙂

  17. Menyelam sambil minum coca cola… mencari nafkah sambil melestarikan budaya…😀

  18. lestarikan budaya, biar ga diambil negara tetangga

  19. nguri itu apaan non ?

  20. Kemarin inget pesen Budayawan Solo Pak GIgok Hanurogo saat nonton di TATV….” Kita Wong Solo di ajak berpatisipasi dalam melestarikan Wayang Ketoprak di Balekambang dengan cara menonton ” intinya begitu😀
    Gi bapakmu masuk tipi…
    Kapan latihan lagi Pak Gigok…..
    Salut buat mbak saia…..

  21. patenkan budaya jawi🙂

  22. Memayu hayuning bawono………
    keberhasilan dan kesuksesan tdk tergantung pada waktu,tempat,dan keadaan tetapi terletak dalam diri seseorang,berbuatlah sesuatu,karena hanya dengan begitu kita dapat membuat kemungkinan yang tidak mungkin…

  23. kalau malam minggu di blok S … ada yang kaya gini loh🙂

  24. waaa, gaya berceritanya keren sekali.

    salam kenal ya ^^

  25. nice post
    ada kayak gini loh kalo desaku ultah

  26. pake batik setiap ada acara termasuk melestarikan budaya gak?

    Bah, si roy ampe sini segala.

  27. to Qittun : mas. . . saia=saya. Nama aku Anisa. . . hehe . Nanti kapan2 saia nyanyi keroncong deh. . . ^^

    to yudhi14 : mau tungguin saia nyanyi juga ? hihihi

    to inidanoe : bubur lemu sudah. . . soto sawah cuma lewat. Ada yang mau ngajak saia? Saia lupa jalannya !

    to indungg : simboknya sering nembang kah ?

    to easy : saia kirimin gimana mba easy ? Tapi begitu nyampe uda gg bisa dimakan. Hehe

    to Edi Psw : Liad dimana kang?

    to qolilmuh : nggih mas. . .

    to Hasan Seru : maen ke solo. . . tar saia tunjukin deh ^^

    to qizinklaziva : saia juga gg ngerti artinya kok. Tapi seneng aja dengernya. . .

    to 3yatmoko : di pinggir jalan kang. . .

    to fauzansigma : bukan. . . di slamet riyadi kok.

    to Elys Welt : Wah, keren donk dari rumah ke rumah. Jaman kapan tuh?

    to penamedan : nanti kalo main ke Solo, saia tunjukin de. . . ^^

    to sarahtidaksendiri : ayo Sarah, kita sebarkan cinta untuk memulai perubahan. . . hohoho

    to Cabe Rawit : manteb lah kang !

    to kishandono : iya, itu salah kita juga. . .

    to Muda Bentara : nguri-uri budaya jawi = melestarikan budaya jawa

    to runanc : salut buat yang mau melestarikan wayang bair pun hanya dengan nonton. . .

    to bloGEsam : wah, nanti kasihan donk tiap saia mau nari harus bayar royalti dulu. Hehehe

    to Kaii : setujuuu. . . ! !

    to Rindu : Waduh, mana itu mba

    to roy saputra : salam kenal. . . ^^

    to estu : desanya dimana kang? Desa eyang saia juga masih sering ada kaya gini. Tiap bulan saia pulang kesana ikutan liad. Hihihi

    to dondanang : termasuk tuh kang. Gg malu pake identitas bangsa.
    Bang Roy silaturahmi sama saia tuh. . . ^^

  28. Dulu di depok pernah liat ginian juga, hahaha tapi ngga tau sekarang

  29. Simple ajah………………
    Banyak anak muda yg ga’ doyan dg budaya jawa.
    padahal di dunia budaya jawa itu terkenal lhu…
    Tetap pertahankan budaya jawa yow!!

  30. iah sekarang budaya di indonesia oleh kaum muda*kaya saya* mulai di tinggalkan, dan memang nenurut saya,, lebih bagusan budaya luar,,lebih asik aja , lebih modern… ya to ??

  31. mungkin yang muda-muda bisa mulai memodifikasi cara penyampaian musik ato senibudaya asli jawa, sehingga generasi sekarang tertarik kembali dengan musik ato seni asli jawa itu .
    eh kalo memodifikasi..ngrusak pakem ngak ya:mrgreen:

  32. hmmm tembang jawa, sudah lama saya ndak mendengarnya.

    *

  33. Promosikan artikel anda di http://www.infogue.com. Telah tersedia widget shareGue dan pilihan widget lainnya serta nikmati fitur http://www.infogue.com/info/cinema/& http://www.infogue.com/game_online & http://www.infogue.com/kamus untuk para netter Indonesia. Salam!
    http://seni-budaya.infogue.com/nguri_uri_budaya_jawi

  34. Saya Mulai dari diri sendiri Untuk Memayu Hayuning Budoyo Jawa, Eh Ternyata banyak Temen temen Yang Ikut.. Entah itu apresiasi Wayang, Langgem Jawa, Gending Jawa, Mocopatan dan Lain sebagainya … Salut Mbak ..

  35. pengen denger juga nih…
    ku jadi inget lho sh4 ma guru bahasa indo ku…???
    suka nyanyi gk jelas gitu…

  36. to fauzansigma : gila ya mas, senyum2 sendiri ? hihihi

    to qzplx : mulai gg ada pasti. . . huuufh

    to Abdullah : ho ohh. Ayo pertahankan. . .

    to ianhobbitz : nah, itu dia yang menjadi alasan mengapa budaya jawa mulai ditinggalkan. Dianggap gg asik dan kalah dengan budaya asing. Padahal Jepang yang notabene negara super modern aja bisa kaya gitu tanpa meninggalkan budayanya. Anak muda mereka masih suka pake kimono dan yutaka. Kenapa kita gg? *tapi jangan kemana2 pake beskap yah*

    to regsa : kalo yang dimodifikasi adalah caranya, saya kira gg. Yang penting kan unsur2 budayanya masih ada

    to memble : pengin saya tembangkan gg ? *dengan suara ancur*

    to masDan : Wah, keren. . . saya pengin kaya mas dan juga ahh

    to Nafi : nyanyi gg jelas tapi ngangenin yah . hihihi

  37. sepakat!! kita emang harus cinta indonesia. termasuk budaya nya. soalnya kan warisan budaya yang banyak mengandung nilai historikal dan arti dari kehidupan. jangan sampe de di curi pake klaim sama negara2 asing. kekayaan indonesia adalah harga diri kita. jadi kita harus menjaganya.
    yuk, kita slogankan lagi:
    AKU CINTA INDONESIA..

  38. Yups, Cinta Pada Indonesia, pada semua nilai kebaikan sehingga kita akan dengan rela hati memperjuangkannya……

  39. nang Bogor tuku turi, turi sak kepel gawe rebutan. Bang Tigor lagi nguri-uri, ndilalah gawe rebutan.

    TOP abis postingannya.

  40. waaaaa……aku termasuk orang yang sangat cinta dengan budaya jawa
    ne aja baru download lagu gending2 jawa
    biarpun jauh dari rumah, kalo dengerin lagu itu serasa ada dirumah
    hahahahaha….

  41. gak lucu kalo orang luar lebih tahu budaya jawa dibanding orang jawanya sendiri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: