Lost

Kemarin saya baca komik. Yah, saya emang penggila komik sih. Sebelum baca, penjaga persewaan buku langganan saya sudah berkata, “Tar kamu nangis loh”, karena dia tahu saya cengeng setengah mati. Saya yang lihat film picisan saja bisa menangis. Menonton Armagedon untuk ke-9 kalinya masih menangis. Apalagi cerita-cerita sedih. Akhirnya saya baca juga komik itu pukul 2 pagi di dalam kamar. Saat semua orang lain di rumah sudah terlelap. Toh kami hanya hidup bertiga. Saya dan kedua orang tua. Memang sudah jadi kebiasaan membaca tak kenal waktu. Dan kali ini dengan timing waktu seperti itu, cerita sedih yang ada di komik jadi terlalu merasuk dalam hati. Cerita terakhir yang saya baca tentang kehilangan orang yang kita cintai membuat air mata saya tak hentinya menangis. Ah, saya memang cengeng. Apa mau dikata. Tapi pagi itu, saya benar-benar merasa sendirian. Paranoia berat melanda saya. Saya jadi kepikiran, bagaimana rasanya kehilangan orang yang sangat berarti bagi kita. Orang tua misalnya. Apalagi bila ditinggalkan terlalu cepat. Walaupun sebenarnya tak ada istilah terlalu cepat dalam nyawa titipan Tuhan ini. Saya sering sekali berpikir, apa yang akan terjadi seandainya saya atau orang di dekat saya mengalami hal seperti itu.

Saat saya masih kecil, ibu divonis mempunyai penyakit. Yah, saat itu saya masih terlalu kecil untuk mengerti mengapa ibu menangis dalam pelukan bapak siang hari saat saya pulang sekolah. Tapi sekarang saya sudah dewasa. Atau mungkin belum? Karena rasa takut ini mulai menghinggap dan bercokol dalam hati. Ketakutan kehilangan orang-orang di sekitar saya: keluarga, teman-teman, kekasih, membuat saya takut. Saya bahkan takut terhadap ide kehilangan itu sendiri.

Ahh, rasanya tulisan saya kali ini suram sekali ya. Sudah lama tak menulis, malah hal seperti ini yang keluar. Hahaha. Tapi tak apalah. Mungkin ini salah satu cara saya untuk mengatasi ketakutan. Semoga bukan untuk menghindarinya.

42 Tanggapan to “Lost”

  1. .wah, setelah baca, saya jadi keinget ibu’ saya . . .😥

    .kehilangan orang yg kita cintai dan sayangi itu memang bener2 sulit bagi kita untuk bisa menerimanya. tpi bagaimanapun jg, kita harus menerima kenyataan tersebut dengan ikhlas . . .

  2. Gak ada yang kekal abadi di dunia ini.
    Dan kita harus menerima itu.
    Betul?
    hehe….

  3. meninggal, ditinggal, meninggalkan itu manusiawi mbag

  4. jangan cengen dong kak,,

    okeh?

    o iya,,
    buat yg belom tw,gue dah pindah ke http://finyster.co.cc ,,jadi kalo mw ke blog gue jangan klik nama kahfinyster di komen gue,,klik link yg finyster ajah,,okeh??
    datengin yah,,:mrgreen:

  5. komik apa to mbak?? golden boy bukan ??
    *kabur*

  6. ho’o yak’e.. mesti golden boy to hayooo??

  7. gapapa sha.. namanya juga romantika hidup. berbagai macam rasa suka duka bahagia sedih muram, senang dll emang sesuatu yang pasti bakal ada dalam hidup kita. yang penting cara kita menyikapinya ajah..

    btw, sha saya link di blog saya ya.. jazaqillah

  8. enjoy aza, hadapi kehidupan dengan berfikir positif tingking.

  9. wah artinya kamu anak mami yah…
    biasanya gitu loh…..
    iyahkan….

  10. kamu dah baca juga postingan yang berjudul adik tdak….
    wah menyentuh bangat loh…
    kalu mau ntar aq kasih alamatnya…….

  11. sedih terus juga ga ada gunanya

  12. Mengalir seperti air ajah

  13. Biasanya..saat ada sesuatu atau seseorang yang diambil,,disitulah kita menjadi lebih kuat

  14. hadapi dengan senyuman apa yang terjadi biarlah terjadi, hayah opo iki, btw salam kenal ya, eh mampir dong ke putrago.co.cc

  15. setidakna., smakin besar rasa memiliki kita terhadap segala sesuatu., kita juga menyiapkan ruang yg sama besar utk kehilang., kecewa juga penyesalan.
    :IMHO:

  16. @ Ulan :
    mbak mbak. . . .
    kaburna jangan sambil bawa GOLDEN BOY. . . !!!
    itu kan koleksi pribadina sHa., aku jg pengeeenn.!!
    *ikutan kabur ma ulan smbil nyamber CITY HUNTERna sHa*
    *sHa nangis kehilangan 2set komit kesayangan*

  17. Hafid Algristian Says:

    hmm…
    kayanya no comment aja deh…
    hahaha…

    iya, sedih juga. tapi kayanya dalam segala hal selalu ada fase akut dan adaptasi, deh. seperti Selye Curve–yang ngejelasin ttg adaptasi stress seseorg–selalu ada alarm state, lalu adaptation state, nah yang gawat kalo masuk exhausted state. yang masuk ke exhasuted state adalah mereka yang ga bisa keep movin forward dalam kesedihannya.

    sekedar berbagi resep, menambah kesibukan yang positif bisa membuat kita memandang lebih luas terhadap hidup dan kehidupan. sehingga, insyaAllah kita akan sadar bahwa hidup tidak statis, tidak berputar pada hal-hal ituuu ajah.

    hehe… maap kalo sembarangan comment.
    salam kenal, sha, sukses selalu!

    http://algristian.wordpress.com

  18. yea, untung ngga diteruskan lagi, sebelum airmata mengalir😀

  19. jangan-jangan nulis ini sambil nangis juga?😀

  20. hua-hua…hik hik hik hik……(membaca sambil berusaha menangis ) :-p

  21. agunk agriza Says:

    jadi berkaca-kaca baca postingan ini😦

  22. saya juga pernah punya temen sekost yang bisa nangis bombay hanya karena liat film / baca buku. Dan teman saya itu cowok. Heran deh

  23. Takutlah kamu akan kehilangan hati dan perasaanmu, tetap semangat dan teruslah berkarya. dan jangan takut untuk memulai sesuatu yang baru………….

  24. sy sudah kehilangan ayah sy. sedih jelas, tapi hidup kan harus terus dijalankan kan? he2.

    salam kenal, sha. sy kakak kelasmu di kom fisip uns–kalo bener km itu mhsw kom uns.ha3.

  25. blue kangen nich main ke rumahmu. pa cabar,sob
    salam hangat selalu

  26. anisa…
    kw ki cen andalan….!!!
    :mrgreen:

  27. Aq Malah sering ditinggalin Sha….
    Ditinggal nasib baik, hehehehe🙂

  28. wehe,,bro2 n sist2 di luar, wassap??

    mw liat yg baru2? samperin aje blog gue,,hhe,,

  29. mm.. aQ ko jd terhanyut y bacanya… hehee
    hmmh, dulu aQ punya seorang sepupu cew yg beda setahun dgnQ, n dr kecil apa2 Qmi selalu dimirip2n, dr baju yg dikembarin, mainan, dll. Ibunya udah meninggal, dan otomatis perhatian keluarga berfokus pdnya, dan sebagai manusia biasa, aQ iri.. sekarang setelah dia menyusul ibunya, aQ sadar sekarang aQ sangat merindukan dia…🙂

  30. jadi ikutan paranoid…:(

  31. salam kenal aja😆

  32. tapi blue suka dengan postinganmu,sahabat
    blue datang di bulan penuh cinta
    salam hangat selalu
    met valentine,sahabat maniz koe

  33. saya pernah kehilangan ayah, kehilangan anak, kehilangan istri… yeeee… lama2 saya meninggal juga… wes saklumrahe…

  34. *Suka komik ya, mau dong bc Novel ya, salam kenal…,

    *Oh iya sy mengundang anda tuk membaca Novel sy yg berjudul HEXVERSTOONE di blog saya, kl gak keberatan sekalian di follow, mohon dukungannya

    *Salam hormat

  35. *Salam kenal ya…,

    *Oh iya sy mengundang anda tuk membaca Novel sy yg berjudul HEXVERSTOONE di blog saya, kl gak keberatan sekalian di follow, mohon dukungannya

    *Salam hormat

  36. jarak terdekat dr 2 titik adalah garis lurus.

  37. salam kenyal ya mbak…..sekenyal dodol….
    btw, nih blog asyik kok…..:-)

  38. cobalah berpikir positif
    anggap sesuatu yang baru sebagai perubahan
    hihihi

  39. Aq juga blom siap, dan masih tak ingin siap untuk kehilangan orang2 yang aku sayangin
    duh, ngebayanginnya aja udah sedih banget

  40. komiknya judulnya apa ya ???
    *agak OOT :D*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: