indifferent

Kemaren saia ke mall . tempat hiruk pikuk manusia dari berbagai kalangan tumplek blek jadi satu . Biasanya se saia ke mall kalo pengin nonton atw diajak sama orang tua saia -anak mama . hihihi- . Yang bikin saia tertarik ma mall tuh di sana ada berbagai macam orang . Kalo duduk di foodcourt’a, saia paling suka mengamati orang” yang lalu lalang atw duduk” disana . Gg ada yang sama kan dari mereka . Setiap orang punya ciri’a masing” . Ada yang rambutnya warna-warni, ada yang pake rok mini, ada yang teriak” rame” di tengah hall, ada juga dua orang cowok dan cewek,yang diem”an -gg tw ge grogi atw berantem . hehe-

Dari semua orang itu, yang baru” ini menarik hati saia adalah orang” yang lagi jalan,melenggang sendirian, pake earphone di telinga . Kadang” mereka nabrakin orang, jalan tanpa liad kanan kiri . Gg kaya kebanyakan orang yang jalan pelan” sambil liad etalase toko . Yang melintas di pikiran saia adalah, “Apa yang ada di pikiran mereka ketika berjalan yaw?” Menurut saia, sikap mereka telah mencerminkan salah satu sikap manusia yang saat ini sedang merajalela, yaitu indifferent, alias acuh tak acuh . Pada sekelilingnya, pada dunia, atau mungkin malah pada diri sendiri ? Wah, gawat, masa diri sendiri diacuhkan . Menurut saia, indifferent ini sikap yang gg boleh dipelihara . Saat saia masih menyimpan sikap jelek bin haram ini, banyak orang yang sebel ma saia . Terutama orang” yang gg kenal sama sekali ma saia . Katanya kaya orang cari musuh . hahaha . Setelah itu, baru saia sadar bahwa sikap saia itu merugikan diri sendiri . Acuh pada sekitar tuh selain bikin kita jadi kuper, juga bikin orang gg simpati ma kita . Biar pun gg semua hal harus concern, tapi paling gg, perhatian lah ma yang ada di deket” kita dulu . Sahabat kita mungkin, yang uda nemenin kita selama ini dengan sabarnya . Atau tugas” kita, yang lama” kok makin menggunung . Hal” kecil kaya gitu bisa dipake sebagai permulaan untuk belajar . Ayo. . . tingkatkan kesadaran akan dunia ! ^^

12 Tanggapan to “indifferent”

  1. iya, sikap saya memang suka seperti ituh,. makanya saya pake earphone, biar g digagas org dan menggagas orang.. ehm, klo ternyata itu bikin org pada sebel sm saya.. ya udah deh, bsk sy lepas earphone,,, tapi ijinkan saya bawa Tape kemana2 .. haha… *peace!*

    nice post bu

  2. to manusia pake earphone : bole aja kalo mo bawa tape Pak . biar rame sekalian. . . hihihi

  3. coba de belajar perhatian ma aq dulu… hihi😀

  4. Kalo menurut saya ini seperti tuntutan zaman orang dipaksa bergerak cepat & bersaing dengan ketat untuk mendapatkan apa yg diinginkan sehingga terlihat seperti orang yg tak acuh terhadap sekitarnya. Bisa juga karena trend yg sedang terjadi sehingga berlomba siapa yg paling modis diantara orang disekitarnya biar ga dibilang cupu, cari perhatian dengan ketawa sekuat-kuatnya (biasanya ABG cewek yg nge-Gank nih), pokoknya bersaing di segala segi deh.

  5. klo menurut ane zaman ini emg udh berubah it so far jadi gak aneh dech liat gitu

  6. to ipul imoetz : waaa, tar ada yang salah paham gimana donk bang . hehe

    to roni rezeki : waduh, saia juga kadang suka ketawa ngakak nih . kudu dikurangi ne kaya’a . Hmmm. . .

    to kaii : yah, mungkin emang uda gg aneh . tapi kalo kita menganggap gg aneh sesuatu, maka’a sesuatu itu jadi hal yang biasa meskipun sebenernya gg bagus untuk dijadikan kebiasaan

  7. kadang aQ jg pk earphone, tp bgtu bgt dech..hehe…biasanya yg gitu karena keasyikan sendiri kali y….

  8. hattrick y..salah tulis sich..😀
    kadang aQ jg pk earphone, tp gg bgtu bgt dech..hehe…biasanya yg gitu karena keasyikan sendiri kali y…

  9. saya jarang ke mall😦 tapi keknya sikap seperti itu bener” sudah merajalela. jangankan di mall, yang jalan di pinggir jalan aja banyak.. mereka cuek dgn lalulalangnya mobil.
    cari mati kale ya? hehe😀

  10. *hha

    *numpang buang kata lagi

    Orang seperti itu seperti anak autis
    Asyik di dunianya sendiri..
    Padahal, kita hidup bermasyarakat. Kata Aristoteles, orang yang hidup di luar masyarakat itu adalah seorang malaikat atau seorang hewan..
    Hayoo, pilih yang mana?

    *ngasal *dilemparin dollar *asyik dollar lagi naek

    *hidup itu untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk meminta sebanyak-banyaknya

  11. pengen sendiri kali? udah bosen rame2…
    tapi kok jalan2 ke mall ya orang yang pake earphone td?

    mungkin mo beli earphone baru…
    halah…

  12. to sarahtidaksendiri : yah, yang pake earphone emang keasikan . hla yang acuh ? duh, jangan ampe keasikan mengacuhkan dunia . ngeri ahh ! hehehe

    to adhiyat : wah, berasa yang punya jalan mungkinbang . hehe

    to Ordinary Kid : timpuk pake hewan. . . hahaha

    to lumansupra : earphone’a rusak ya kang ? ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: